Sambut Paskah, Petugas Gereja Kumetiran Yogyakarta Jalani Swab Antigen

Pekan Suci Paskah terapkan protokol kesehatan Covid-19

0 92

Katolikana.com –  Jelang  Pekan Suci menyambut Perayaan Paskah tahun ini,  Gereja Hati Santa Perawan Maria Tak Bercela Kumetiran, Yogyakarta menggelar swab antigen bagi pelayan dan petugas ibadah.

“Kegiatan swab antigen ini kami maksudkan untuk memberi rasa aman kepada umat yang akan merasayakan Pekan Suci, baik Minggu Palma, Kamis Putih, Jumat Agung,  dan saat Perayaan Minggu Paskah nanti,” kata Pastor Kepala Paroki Kumetiran, Yohanes Dwi Harsanto Pr, saat menjalani swab anitigen di Panti Paroki setempat, Sabtu (27/3/2021).

Pemeriksaan swab antigen ini kerja sama dengan Rumah Sakit (RS) Panti Rapih, Yogyakarta. Panitia Paskah yang  terdaftar mengikuti  swab antigen  tercatat ada sejumlah 34 orang, namun dalam pelaksanaannya lebih dari jumlah tersebut karena ada sebagian menyusul ikut tes swab antigen. “Dari petugas Panti Rapih memberi keleluasaan,” tutur Romo Santo, sapaan akrabnya.

Imam Projo Keuskupan Agung Semarang (KAS) ini,  lebih lanjut menyebutkan Panitia Paskah yang menjalani swab antigen antara lain dari petugas kemanan, pelayan liturgi atau peribadatan,  tim teknis yang menangani pelaksanaan Misa live streaming, hingga bagian dapur. Diakui sebagian dari mereka, sebelumnya sudah ada yang mengikuti vaksinasi Covid-19 secara massal tahap pertama. “Untuk lebih memberi kepastian juga bagi pelayan dan petugas Gereja, bahwa dirinya sehat dan tidak terpapar Covid,” kata Romo Santo.

Tema Paskah kali ini bertema “Bertumbuh Dalam Kristus, Berbuah Dalam Hidup”, yang secara internal  diharapkan relasi umat dengan Tuhan semakin erat. “Dan secara ekternal , kita berkontribusi untuk mensejahterakan secara umum bersama anggota masyarakat yang  lain,” ujar dia.

Wakil Uskup KAS urusan Kategorial ini juga  menjelaskan di tengah pandemi saat ini ritual dalam Pekan Suci dan Perayaan  Paskah, ada yang harus digantikan caranya supaya lebih aman dari virus Corona. Misalnya, adegan pembasuhan kaki para rasul, digantikan dengan mendoakan umat. Kemudian melambai-lambaikan daun palem oleh umat pada  saat Perayaan Minggu Palma, cukup dengan pemberkatan daun palem oleh Imam di depan altar. Saat Tuguran Kamis Putih pun digantikan dengan adorasi Sakramen Maha Kudus secara singkat. ”Ini sesuai intruksi Vatikan dan Keuskupan,” sebut Romo Santo.

Seperti  Gereja lainnya, Gereja Kumetiran pun saat Pekan Suci dan Perayaan Paskah membatasi jumlah umat yang akan mengikuti Misa. “Kami menerapkan quota perwilayah. Kalau biasanya Misa Paskah diikuti 1300 umat sesuai kapasitas Gereja, hingga  2000 umat, sekarang hanya boleh diikuti 370 umat saja sekali Misa. Tapi Misa yang biasanya lima kali menjadi sebelas kali, termasuk di Stasi Santa Lidwina Bedog,” terang dia.

Sementara  Wakil Ketua II Dewan Paroki sekaligus Sekretaris Satgas Covid-19 Paroki Kumetiran,  Antonius Joko Tirtono minta agar umat yang hendak mengikuti Perayaan Pekan Suci dan Paskah, memastikan diri benar-benar sehat pada lima hari sebelum ke Gereja. “Kalau badan merasa tidak fit, sakit, ya..di rumah saja, mengikuti Misa secara live streaming,” imbau dia.

Kontributor: Bambang Sugiharto, dari Yogyakarta

Editor: Basilius Triharyanto

 

Katolikana.com adalah media berita online independen, terbuka, dan berintegritas, menyajikan berita, informasi, dan data secara khusus seputar Gereja Katolik di Indonesia dan dunia.

Leave A Reply

Your email address will not be published.