Imam Besar Ahmad Al-Tayeb dari Al-Azhar Berjanji Dukung Upaya Persaudaraan Manusia

Imam Besar menyebut Paus Fransiskus sebagai “saudara terkasih”.

0 81

Katolikana.comImam Besar Ahmad Al-Tayeb dari Al-Azhar mengeluarkan pesan pada kesempatan Hari Persaudaraan Manusia Internasional, mengungkapkan optimisme bagi upaya untuk dunia yang lebih baik meski ada pandemi dan penyakit lainnya.

Salah satu otoritas yang paling dihormati dan berpengaruh dalam Islam telah menyatakan harapan bahwa ras, agama dan pemimpin dunia akan bersatu dalam solidaritas dan persaudaraan untuk membantu menciptakan dunia yang lebih baik, mengatasi krisis yang diciptakan oleh pandemi yang sedang berlangsung dan oleh keegoisan manusia.

Imam Besar Al-Azhar, Ahmad Al-Tayeb. Foto: dailynewsegypt.com

Dilansir dari Vatican News, Imam Besar Mesir Ahmad Al-Tayeb dari Al-Azhar membuat pernyataan itu dalam sebuah pesan video pada kesempatan Hari Persaudaraan Manusia Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Jumat (4/2/2022).

Hari Persaudaraan Manusia Internasional diperingati pada tanggal 4 Februari untuk mengenang penandatanganan Dokumen Persaudaraan Manusia oleh Paus Fransiskus dan Imam Besar pada hari itu di tahun 2019, di Abu Dhabi.

Pencarian bagi dunia yang lebih baik
Imam Besar menggambarkan hari internasional ini sebagai “peringatan kemanusiaan agama ilahi”. Imam Besar menyerukan pengenalan, pemahaman dan penghormatan di antara para pengikut berbagai agama dan kepercayaan.

“Perayaan ini berarti pencarian dunia yang lebih baik di mana semangat toleransi, persaudaraan, solidaritas, dan kolaborasi berlaku,” katanya.

“Perayaan ini menunjukkan harapan untuk menyediakan alat yang efektif untuk menghadapi krisis dan tantangan kemanusiaan kontemporer, terutama penderitaan anak yatim, orang miskin, orang terlantar, dan orang yang menderita; mereka yang menderita baik kehidupan yang keras maupun hati yang keras dari orang-orang kaya yang memiliki kekayaan, otoritas, dan pengaruh.”

Imam Besar menyesalkan bahwa “orang-orang yang rentan seperti itu telah menjadi korban materialisme modern dengan segala keegoisannya yang berlebihan, pemujaan terhadap nafsu dan keinginan, dan pemujaan terhadap manusia dan kecenderungan individualis mereka”.

Saling pengertian antarumat beragama
Dalam pesannya, Imam Besar menyebut Paus Fransiskus sebagai “saudara terkasih” dan “teman yang tak henti-hentinya berani di jalan persaudaraan dan perdamaian”.

Dia juga mengakui upaya Sheikh Mohammed Bin Zayed dari Abu Dhabi, yang mensponsori Dokumen Persaudaraan Manusia dan mendukung inisiatif untuk mempertahankan, mengkonsolidasikan, dan menyebarkannya ke seluruh dunia.

Dia menunjukkan bahwa Dokumen Persaudaraan Manusia disusun oleh Al-Azhar Ash-Sharif dan Vatikan dari keyakinan bersama mereka dalam saling pengertian di antara para pengikut agama, termasuk non-Muslim, untuk menyingkirkan salah penilaian dan konflik yang sering menyebabkan pertumpahan darah dan peperangan di antara orang-orang, terutama di antara pengikut agama yang sama dan penganut satu keyakinan.

Tantangan persaudaraan
Dia mengatakan bahwa Dokumen itu lahir dari krisis yang sangat sulit dan diliputi oleh tantangan yang mempertaruhkan peluangnya untuk menjadi kenyataan.

“Namun, Tuhan berkehendak mimpi itu menjadi kenyataan, diberkati dengan niat dan usaha yang tulus, disertai dengan keyakinan yang mendalam bahwa ‘semua manusia adalah sesama bersaudara.’”

Hari Persaudaraan Manusia Internasional kedua sedang berlangsung saat dunia terus berjuang melawan pandemi Covid-19 dan variannya.

Imam Besar berharap ketakutan dan kepanikan akan membangunkan hati nurani yang mati rasa, jiwa-jiwa arogan dan orang-orang dengan agenda pribadi dari tidur mereka untuk berdiri dalam solidaritas dengan para pemimpin dan orang bijak yang tulus untuk membebaskan umat manusia dari krisis berturut-turut ini di seluruh dunia.

Ia percaya “bahwa dunia, dalam semua ras dan denominasi, terutama para pembuat keputusan internasional, tokoh agama, dan intelektual terkemuka, akan mampu – insya Allah – untuk mengatasi krisis yang sulit ini dan meringankan kesengsaraan mereka, hanya jika mereka hidup sesuai dengan yang mereka inginkan. tanggung jawab.”

Dia mendorong upaya Komite Tinggi Persaudaraan Manusia dalam membantu mengimplementasikan tujuan Dokumen itu melalui berbagai inisiatif, melampaui perbedaan, batasan, dan kekhususan.

Dokumen Persaudaraan: jalan menuju harapan
Melalui Dokumen Persaudaraan Manusia dan inisiatifnya, mereka telah memulai jalan persaudaraan manusia dengan harapan akan dunia baru yang bebas dari perang dan konflik, di mana yang ketakutan diyakinkan, yang miskin ditopang, yang rentan dilindungi dan keadilan ditegakkan.Terlepas dari tantangan dan rintangan yang serius, jalan perdamaian telah ditentukan sebelumnya bagi semua orang yang percaya kepada Tuhan.

Dukungan bagi upaya perdamaian
Imam Besar menjanjikan dukungannya untuk upaya perdamaian yang sedang berlangsung bersama “dengan sesama pemimpin agama dan pecinta kebaikan di seluruh dunia, menuju tercapainya perdamaian dan persaudaraan dunia dan rasa senasib, dan menghapus semua rangsangan kebencian, konflik, dan perang”.

“Kami benar-benar sangat membutuhkan persahabatan, kerja sama, dan solidaritas untuk menghadapi tantangan nyata yang mengancam umat manusia dan membahayakan stabilitasnya,” kata Imam. **

Imam religius anggota Kongregasi Hati Kudus Yesus (SCJ); delegatus Komisi Komunikasi Sosial Keuskupan Agung Palembang; pengelola Tabloid Komunio dan Majalah Fiat milik Keuskupan Agung Palembang.

Leave A Reply

Your email address will not be published.