Delegasi Muslim Indonesia Hadiri Forum Petinggi Agama Sedunia di Roma, Perbaharui Tekad Perdamaian

Presiden Italia Sergio Mattarella: Tidak ada perang suci. Yang ada adalah perdamaian yang suci.

0 104

Katolikana.com—Para petinggi agama seluruh dunia dan otoritas pemerintahan di Roma berkumpul bersama untuk membaharui tekad perdamaian bertajuk Rintihan Perdamaian (The Cry for Peace atau Il Grido della Pace), Minggu (23/10/2022) malam waktu Roma.

Para pembicara sepakat bahwa perdamaian adalah syarat mutlak dan satu-satunya jalan menuju kemajuan dan kesejahteraan bersama.

“Agar bisa hidup damai, dibutuhkan kesediaan untuk mengampuni, berani mengalah,dan mengembangkan budaya dialog, budaya kerja sama, budaya pertemuan, dan saling mengenal serta memahami dalam suasana penuh rasa hormat, dan semangat resiprositas,” tutur Pejabat Takhta Suci Vatikan asal Indonesia Romo Markus Solo Kewuta SVD.

Padre Marco bersama Kardinal Louis Sako, Patriarkat Ur-Khaldea, Irak dan sekretarisnya.

Padre Marco menyebutkan pertemuan tersebut dihadiri Presiden Italia Sergio Mattarella, Presiden Prancis Emmanuel Macron, Sekjen Liga Muslim Sedunia Muhammad Bin Abdul Karim Al-Isa, Tokoh Yahudi Prancis Haim Korsa, Pendiri Sant Egidio Dr Andrea Riccardi, Ketua Konferensi Uksup Italia, Kardinal Matteo Zuppi.

Delegasi Muslim Indonesia yakni Prof Din Syamsuddin dari Muhammadiyah dan KH Marsyudi Suhud, Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) juga hadir dalam forum tersebut.

“Agama harus menjadi bagian dari solusi dan bukan bagian dari masalah”, ujar Presiden Mattarella menggarisbawahi pernyataan Paus Fransiskus di dalam pidatonya.

Presiden Italia Sergio Mattarella, sebut Padre Marco, juga menegaskan bahwa tidak ada perang suci. Yang ada adalah perdamaian yang suci.

Presiden Macron pada gilirannya memberikan motivasi dan semangat harapan kepada dunia dengan menyimpulkan bahwa sekalipun banyak tantangan dan kesulitan, perdamaian selalu mungkin. “Butuh keberanian dan tidak boleh putus asa,” ucap Macro, seperti dikutip Padre Marco.

Program The Cry for Peace kali ini berlangsung tiga hari dengan sejumlah seminar dan berakhir dengan Doa Bersama di Colosseum yang dihadiri oleh Paus Fransiskus.

Sekjen Liga Muslim Sedunia, Muhammad Bin Abdul Karim Al-Issa. Foto: Istimewa

Menurut Padre Marco, ada hal menarik dalam acara Minggu malam tersebut. Salah satunya, kesaksian Olga Makar, gadis Ukraina yang luput dari gempuran kota Kiev pada masa agresi Russia ke Ukraina beberapa saat lalu.

“Kesaksiannya disambut tepuk tangan meriah oleh ribuan hadirin di dalam aula besar itu, pertanda dukungan mereka terhadap perdamaian di Ukraina,” ungkap Padre Marco.

Padre Marco menjelaskan bahwa acara tersebut  diselenggarakan oleh Gerakan awam Katolik Sant Egidio yang berbasis di Roma, yang menyelenggarakan acara yang sama setiap tahun pada bulan Oktober.

Acara ini dilakukan untuk mengenang Hari Doa Sedunia bersama ratusan tokoh agama dunia pertama kali dalam sejarah yang digelar oleh Paus Yohanes Paulus II di Assisi pada 26 Oktober 1986 silam.

“Tahun ini Sant Egidio mengadakannya untuk ke-36 kalinya, bertempat di Auditorium Nuvola, Eur, Roma,” pungkas Padre Marco. (*)

Katolikana.com adalah media berita online independen, terbuka, dan berintegritas, menyajikan berita, informasi, dan data secara khusus seputar Gereja Katolik di Indonesia dan dunia.

Leave A Reply

Your email address will not be published.