Paus pada Paskah Urbi et Orbi: ‘Kristus yang Bangkit adalah Harapan yang Tidak Mengecewakan’

Paus Mendorong Semua Pihak yang Terlibat untuk Berkomitmen Mengakhiri Konflik.

0 7

Katolikana.com—Dalam pesan Paskah Urbi et Orbi—kepada kota dan dunia—Paus Fransiskus menggarisbawahi bagaimana hari ini kita merayakan acara yang memberi kita harapan yang tidak mengecewakan: “Yesus yang disalibkan telah bangkit”.

“Di seluruh dunia, Gereja memberitakan kabar gembira bahwa ‘Yesus, yang disalibkan, telah bangkit seperti yang Dia firmankan. Haleluya!’” ujar Paus di dalam Basilika Santo Petrus, seperti dilakukan tahun lalu.

Paus baru saja selesai memimpin Misa Minggu Paskah dihadiri sejumlah kecil jemaat. Basilika menampilkan rangkaian mawar Avalanche yang diberikan oleh toko bunga Belanda yang secara tradisional memenuhi Lapangan Santo Petrus dengan bunga pada Paskah setiap tahun, tetapi harus berhenti sementara karena pandemi.

Paus mengatakan, realitas Paskah dari kebangkitan menawarkan pengharapan dan penghiburan yang konkret dan nyata. Tetapi, pesannya tidak menawarkan kepada kita ‘fatamorgana’ atau mengungkapkan formula ajaib’ yang mungkin kita inginkan sebagai jalan keluar untuk keluar dari realitas dunia yang sulit.

Di antara hal-hal itu adalah penyebaran pandemi, krisis sosial dan ekonomi yang melanda orang miskin khususnya. Paus juga mencatat fakta ‘memalukan’ bahwa “konflik bersenjata belum berakhir dan persenjataan militer diperkuat.”

Harapan Itu Tidak Mengecewakan

Pesan harapan Paskah memberi tahu kita bahwa “Yesus yang disalibkan, tidak lain, telah bangkit dari kematian,” kata Paus Fransiskus.

Ia menambahkan bahwa Allah Bapa membangkitkan Yesus, yang menyelesaikan kehendak penyelamatan-Nya dengan mengambil ke atas diri-Nya kelemahan-kelemahan kita, beban dosa kita, bahkan kematian kita.

Karena itu, Paus berkata, “Allah Bapa meninggikan Dia dan sekarang Yesus Kristus hidup selamanya; Dia adalah Tuhan.”

Luka-luka yang ditanggung Yesus di tangan, kaki, dan lambung-Nya adalah “meterai kasih-Nya yang kekal bagi kita,” kata Paus, dan semua yang mengalami pencobaan dalam tubuh atau jiwa dapat menemukan perlindungan di dalamnya dan “menerima rahmat pengharapan yang tidak mengecewakan.”

Harapan dan Solidaritas di Masa Pandemi

Menurut Paus Fransiskus, Kristus yang bangkit memberikan harapan dan penghiburan bagi mereka yang menderita pandemi, orang sakit dan mereka yang kehilangan orang yang dicintai.

Dia juga berdoa agar Tuhan dapat “mendukung upaya yang berani dari para dokter dan perawat”.

Dia menekankan bahwa setiap orang, terutama yang rentan, membutuhkan bantuan dan memiliki hak atas perawatan, dan vaksin sangat penting.

Dia mengimbau masyarakat internasional “untuk berkomitmen mengatasi keterlambatan penyebaran vaksin dan memfasilitasi distribusinya, terutama di negara-negara termiskin.”

“Tuhan Yang Bangkit menghibur para pengangguran dan mereka yang menderita kesulitan ekonomi,” kata Paus.

Paus berdoa agar Kristus dapat “menginspirasi otoritas publik untuk bertindak sehingga setiap orang, terutama keluarga yang paling membutuhkan” dapat diberikan bantuan untuk menghindari jatuh ke dalam kemiskinan, kenyataan yang menyedihkan bahwa pandemi telah memperburuk secara dramatis.

Paus juga merujuk pada beban psikologis pandemi pada orang muda, yang sering terpaksa tinggal di rumah tanpa bersekolah atau mengunjungi teman secara langsung. Ia mengungkapkan “kedekatannya dengan kaum muda di seluruh dunia”.

Harapan yang Membawa Perdamaian

Mengutip Santo Yohanes Paulus II ketika mengunjungi Haiti, “orang miskin dari segala bangsa harus mulai sekali lagi untuk berharap.”

Paus Fransiskus berdoa bagi kaum muda Myanmar yang “berkomitmen untuk mendukung demokrasi dan membuat suara mereka didengar dengan damai,” sehingga “kebencian hanya dapat dihilangkan dengan cinta.”

Dia mengingat para migran yang melarikan diri dari perang dan kemiskinan ekstrim dan bahwa “cahaya Yesus yang bangkit menjadi sumber kelahiran kembali” bagi mereka, seperti yang kita lihat di dalam diri mereka ”wajah Tuhan yang rusak dan menderita” di jalan menuju Kalvari.

Paus menyerukan tanda-tanda nyata solidaritas dan persaudaraan manusia. Paus berterima kasih kepada negara-negara yang menerima mereka yang mencari perlindungan.

Paus juga berdoa untuk rakyat Lebanon, agar mendapatkan dukungan dari komunitas internasional di masa-masa sulit ini dan bertekun menjadi tanah pertemuan, hidup berdampingan, dan pluralisme.

“Semoga Kristus menghentikan bentrokan senjata di Suriah yang tercinta yang dilanda perang,” ujar Paus.

Dia juga menunjukkan ”keheningan yang memekakkan telinga dan memalukan” tentang penderitaan di Yaman.

Melihat ke bangsa Libya, dia mencatat harapan akhirnya ada untuk mengakhiri dekade pertumpahan darah dan kerusuhan.

Di semua negeri ini, dia mendorong semua pihak yang terlibat untuk berkomitmen mengakhiri konflik ini dan mengizinkan “orang yang lelah perang untuk hidup dalam damai” dan membangun kembali kehidupan dan komunitas mereka.

Paus Fransiskus Menyampaikan Pesan Paskah Urbi et Orbi di Basilika Santo Petrus. Foto: vaticannews.va

Hidup sebagai Saudara dan Saudari
Kebangkitan membawa kita ke Yerusalem, lanjut Paus, di mana “kita meminta Tuhan untuk memberikan perdamaian dan keamanan,” sehingga dapat “merangkul panggilannya” untuk menjadi tempat di mana “semua dapat melihat satu sama lain sebagai saudara dan saudari.”

Paus mendorong orang Israel dan Palestina untuk “menemukan kembali kekuatan dialog” sehingga solusi dapat ditemukan untuk “memungkinkan kedua negara untuk hidup berdampingan dalam perdamaian dan kesejahteraan.”

Paus Fransiskus juga mengenang kunjungannya ke Irak, dan berdoa agar bangsa ini melanjutkan “jalan menuju perdamaian” dan “memenuhi impian Tuhan untuk sebuah keluarga manusia yang ramah dan menyambut semua anaknya.”

Atasi Pola Pikir Perang

Perhatian Paus kemudian beralih ke Afrika, khususnya tempat-tempat yang mengalami kekerasan internal dan terorisme internasional di wilayah Sahel, Nigeria, Tigray dan wilayah Cabo Delgado di Mozambik, dan berdoa agar konflik tersebut dapat diselesaikan secara damai melalui “dialog dalam semangat rekonsiliasi dan solidaritas sejati”.

“Terlalu banyak perang dan terlalu banyak kekerasan melanda dunia kita,| keluh Paus. “Semoga Tuhan, yang adalah damai kita, membantu kita mengatasi pola pikir perang.”

“Semoga tawanan konflik dibebaskan di timur Ukraina dan Nagorno-Karabakh, dan semoga perlombaan senjata diatasi,” tambah Paus.

Dia ingat bahwa hari Minggu, 4 April, menandai Hari Kesadaran Internasional melawan ranjau darat dan mengatakan “perangkat berbahaya dan mengerikan” ini membunuh atau melukai banyak orang yang tidak bersalah setiap tahun. Dia juga menekankan “betapa jauh lebih baik dunia kita tanpa instrumen kematian ini!”

Disembuhkan oleh Luka Kristus

Sebagai kesimpulan, Paus Fransiskus menyadari bagaimana di banyak tempat orang Kristen merayakan Paskah di bawah batasan yang ketat, terkadang tidak dapat menghadiri perayaan liturgi.

Dia berdoa agar ini dan semua pembatasan kebebasan beribadah dan beragama di seluruh dunia, dapat dicabut sehingga semua diizinkan untuk berdoa dan memuji Tuhan dengan bebas.

Di tengah banyak kesulitan ini, kata Paus, kita harus selalu ingat bahwa “kita telah disembuhkan oleh luka-luka Kristus” dan dalam terang Tuhan Yang Bangkit, “penderitaan kita sekarang diubah rupa… di mana ada kematian, sekarang ada kehidupan”.

Dia menyimpulkan, dengan mengatakan: “Kami berdoa agar manfaat penyembuhan itu menyebar ke seluruh dunia. Selamat Paskah untuk kalian semua!”

Setelah menyampaikan pesan Paskah Urbi et Orbi, Paus memberikan berkat apostoliknya. **

Staf Penulis Vatican News

Imam religius anggota Kongregasi Hati Kudus Yesus (SCJ); delegatus Komisi Komunikasi Sosial Keuskupan Agung Palembang; pengelola Tabloid Komunio dan Majalah Fiat milik Keuskupan Agung Palembang.

Leave A Reply

Your email address will not be published.