Uskup Agung Toronto Thomas Kardinal Collins: Temukan Kembali ‘Harta Karun’ dari Devosi Hati Kudus Selama Bulan Juni

Uskup Agung Toronto Thomas Kardinal Collins merilis surat pastoral berjudul Heart Speak to Heart bertanggal 28 April 2021.

0 24

Katolikana.com—Uskup Agung Toronto Thomas Kardinal Collins merilis surat pastoral berjudul Heart Speak to Heart bertanggal 28 April 2021.

Seperti dilansir oleh Catholic News Agency, surat pastoral ini menawarkan meditasi dan wawasan tentang pentingnya Hati Kudus Yesus yang dipersembahkan selama bulan Juni.

“Kita memiliki misi, yang diterima dalam Pembaptisan dan Penguatan, untuk bergerak keluar dengan kasih yang penuh, dalam meniru Kristus, untuk membagikan kasih penyembuhan-Nya, terutama di masa-masa penuh gejolak ini,” tulis Kardinal Collins.

“Devosi kepada Hati Kudus menuntun kita untuk merenungkan kemanusiaan suci Yesus, Tuhan beserta kita. Menggunakan simbol hati yang diterima secara universal sebagai tanda pusat siapa kita, devosi ini berfokus pada Yesus sebagai manusia bagi orang lain, yang menunjukkan kepada manusia bagaimana, dengan cara manusia, untuk mencintai sebagaimana Allah mencintai, dan bertindak sebagai Tuhan ingin kita bertindak.”

Uskup Agung Toronto Thomas Kardinal Collins. Foto: archtoronto.org

Pada akhir Mei 2021, surat pastoral Kardinal Collins menarik perhatian dan mencatat bahwa setiap tahun Gereja merayakan seluruh bulan Juni sebagai Bulan Hati Kudus.

“Saya mengundang semua orang di keuskupan agung untuk mengabdikan bulan Juni untuk merenungkan Hati Kudus dan memperdalam komitmen kita untuk meniru cinta kasih Yesus, cinta yang menjangkau yang kesepian, yang terisolasi, yang sakit dan semua orang yang ditolak. Bersamaan dengan salib, simbol Hati Kudus adalah tanda cinta umat Katolik.”

Kardinal Collins mendesak agar pesta Hati Kudus Yesus yang dirayakan pada hari Jumat setelah Pesta Tubuh dan Darah Kristus dan tahun ini jatuh pada 11 Juni 2021, dirayakan ‘dengan apresiasi baru’.

Kardinal itu mengatakan dalam surat pastoralnya bahwa dunia yang lelah karena lebih dari satu tahun pandemi COVID-19, yang dihantam oleh tantangan terhadap iman, serta dunia yang sangat menghargai otonomi, sangat membutuhkan devosi seperti Hati Kudus, yang mendorong orang untuk melihat ke luar dan menunjukkan cinta kepada orang lain.

Selain menjadi tanda visual penting dari kasih Kristus, hati, baik dalam Kitab Suci maupun dalam literatur sepanjang sejarah manusia, ‘mewakili tempat perlindungan terdalam dari diri manusia kita’.

“Bagi seorang Kristiani, cinta yang ditandai oleh Hati Kudus bukanlah emosi yang lewat begitu saja, tetapi cinta yang stabil, dapat diandalkan, setia, memberi hidup yang kita alami di dalam Yesus saat kita bertemu dengan-Nya dalam Injil, dalam Sakramen, dan dalam hidup iman kita. Kita dipanggil untuk meniru kasih yang setia itu.”

Hati Kudus Yesus. Foto: archtoronto.org

Dalam suratnya, Kardinal Collins berbicara tentang simbolisme yang terkait dengan gambar Hati Kudus.

Hati Kudus sering digambarkan bersama dengan simbol salib, yang menandakan cinta untuk orang lain; nyala api melambangkan kemuliaan kasih Kristus; Tangan Kristus yang terentang, sering menjadi ciri gambar Hati Kudus, menyambut semua orang.

Hati Kudus juga hampir selalu digambarkan dikelilingi oleh mahkota duri.

“Semua ini mengingatkan kita bahwa cinta Yesus bagi kita bukanlah cinta teoretis.

Dia benar-benar menderita bersama kita dan untuk kita, di tengah kebrutalan dan ketidakadilan yang lebih besar dari apa pun yang pernah Anda atau saya alami.

Kasih itu tidak dangkal, tetapi melibatkan kesiapan untuk masuk ke dalam penderitaan, memikul salib kita dan mengikuti Yesus.

Begitulah kasih Kristus yang dilambangkan dengan Hati Kudus. Seperti itulah kasih yang diharapkan dari seorang murid Kristus.”

Hati Kudus, tulis Kardinal Collins, adalah apa yang dikenal sebagai devosi doktrinal.

Devosi doktrinal, seperti devosi kepada Kehadiran Nyata Kristus dalam Ekaristi dan devosi kepada Maria, adalah ‘pengalaman intim dari doa pribadi’ yang didasarkan pada ‘fakta doktrinal objektif tentang siapa Tuhan itu dan bagaimana Tuhan bertindak di antara kita.’

Meski begitu berakar pada kebenaran intelektual, kasih Hati Kudus Kristus juga harus menggerakkan kita ke tindakan praktis, katanya.

“Keadilan sosial kristiani membutuhkan landasan dalam kebijaksanaan spiritual devosi Hati Kudus, karena sisi bayangan dari hasrat akan keadilan dapat menjadi perhatian abstrak dan umum untuk keadilan bagi kemanusiaan, melupakan individu.

Devosi Hati Kudus adalah koreksi untuk itu: kita dipanggil untuk melayani tujuan keadilan bagi semua dengan mengakui martabat setiap individu, setiap orang yang dicintai seperti Yesus mencintai, sepenuhnya, dengan hangat, dan satu per satu.”

“Akal dan tindakan tanpa cinta relasional tidak akan membuahkan hasil, dan dapat merusak, tetapi dalam devosi kepada Hati Kudus, kecerdasan, afeksi, dan kehendak bersatu secara harmonis: kepala, hati, dan tangan.

Hati Kudus melambangkan kasih pribadi Yesus bagi kita masing-masing, dan kita menanggapinya dengan kasih pribadi yang intens kepada Yesus, dan komitmen untuk menunjukkan kepada orang lain melalui tindakan kita kasih yang Yesus tunjukkan kepada kita.”

“Kristus yang kita jumpai dalam devosi dan meditasi Hati Kudus adalah Kristus yang asli,” kata Kardinal Collins.

“Tidak menerima pengganti, tidak ada ‘Yesus’ palsu dari imajinasi saya, yang adalah orang baik yang tidak pernah menantang saya, tetapi yang tersenyum menyetujui apa pun yang ingin saya lakukan.

Terutama di tengah pergumulan kita, kita perlu bertemu dengan Yesus sendiri, Tuhan kita dan Allah kita, yang memanggil kita untuk bertobat, dan menantang kita untuk merangkul kehidupan kekudusan yang ditunjukkan dalam Kotbah di Bukit, tetapi juga memanggil kita untuk menjadi bukan hanya pelayan tetapi teman.”

“Orang-orang datang untuk menolak gagasan bahwa kita tidak memiliki hidup kita sendiri, tetapi bahwa kita dipercayakan dengan kehidupan oleh Tuhan,” kata Kardinal Collins, merujuk pada “otonomi bangga” yang meluas yang mengganggu kapasitas banyak orang untuk memberikan cinta diri.

“Meski peninggian otonomi adalah akar dari banyak jika bukan sebagian besar kejahatan yang kita hadapi hari ini, kemandulannya memberikan kesempatan untuk rahmat ilahi dan dorongan untuk pertobatan… untuk mencari cara hidup lain yang lebih berbuah, diwakili oleh cinta untuk orang lain yang dilambangkan dengan Hati Kudus.”

Hati Kudus tidak mewakili cinta ‘sentimental’, Kardinal Collins memperingatkan, karena itu mewakili cinta yang didasarkan pada kebenaran objektif, dan pertobatan sejati.

“Kekristenan yang sentimental, yang terdiri dari emosi hangat yang menyenangkan terlepas dari kepedulian akan kebenaran objektif dari panggilan Injil untuk pertobatan dan kekudusan, dapat menyebabkan orang mengganti tantangan iman kita yang mengubah hidup dengan kultus kebaikan. Sentimentalitas seperti itu adalah ilusi, dan tidak ada masa depan di dalamnya.”

Kardinal Collins mencatat bahwa Hati Kudus dirayakan dengan cara khusus selama bulan Juni, dan juga setiap hari Jumat sepanjang tahun.

Untuk mengembangkan devosi kepada Hati Kudus, Kardinal Collins merekomendasikan untuk meluangkan waktu setiap hari selama satu jam suci; membaca bagian dari Injil setiap hari; berpartisipasi dalam Misa bila memungkinkan; dan menempatkan gambar Hati Kudus di rumah seseorang, dan jika mungkin di gereja parokinya. *

Imam religius anggota Kongregasi Hati Kudus Yesus (SCJ); delegatus Komisi Komunikasi Sosial Keuskupan Agung Palembang; pengelola Tabloid Komunio dan Majalah Fiat milik Keuskupan Agung Palembang.

Leave A Reply

Your email address will not be published.