Akademisi Perempuan yang Menginspirasi Gereja dan Dunia di Masa-masa Sulit

Sebuah kongres antaruniversitas internasional pada bulan Maret menyoroti relevansi Wanita Pujangga Gereja dan Orang Suci Pelindung Eropa di dunia saat ini.

0 92

Katolikana.com–Therese dari Lisieux, Hildegard dari Bingen, Teresa dari Avila, Edith Stein, Bridget dari Swedia dan Catharina dari Siena adalah beberapa perempuan yang dipilih, oleh Gereja, untuk menawarkan harapan dan inspirasi di saat tantangan dan kekuatiran yang menakutkan.

Menjunjung tinggi relevansi pekerjaan mereka dan kesaksian yang diberikan oleh kehidupan mereka, akademisi Katolik percaya bahwa tokoh-tokoh luar biasa ini dapat dilihat sebagai suar cahaya dan dapat memberikan harapan yang sangat dibutuhkan dan membantu memulihkan momentum ketika umat manusia mencari jalan terbaik ke depan.

Linda Bordoni dari Vatican News melaporkan, Kongres “Doktor Wanita Gereja dan Orang Suci Pelindung Eropa dalam Dialog dengan Dunia Saat Ini” diselenggarakan oleh Universitas Kepausan Urbaniana, Institut Studi Lanjutan tentang Wanita Universitas Kepausan Regina Apostolorum, dan Universitas Katolik Avila, pada 7-8 Maret 2022.

Pada konferensi pers yang diselenggarakan di Vatikan pada hari Senin (14/2/2022), para peserta menyoroti fakta bahwa di saat pesan orang-orang kudus ini akan dapat memberikan kontribusi besar dalam kaitannya dengan isu-isu utama mengenai perempuan, relevansinya jauh dan dapat menginspirasi karya pastoral Gereja dalam waktu dekat.

Direktur Institute of Advanced Studies on Women of the Pontifical University Regina Apostolorum Profesor Anita Cadavid  mengatakan bahwa satu ciri yang dimiliki oleh para teolog wanita dan orang-orang kudus, adalah keyakinan bahwa kehidupan Kristen harus ‘memberi kehidupan’, yang harus bersifat generatif.

“Ini semua adalah wanita,” kata Profesor Cadavid, “yang ‘ada di dunia’. Mereka berhubungan dengan perasaan, penderitaan, perjuangan orang-orang.”

Kembali ke Abad Pertengahan, Hildegarde dari Bingen belajar kedokteran – bukan hal yang mudah bagi seorang wanita – dan sangat berkomitmen pada keyakinannya bahwa saudara perempuannya biarawati memiliki hak dan kewajiban untuk mengejar pendidikan. Ini, katanya, “benar-benar hadir dalam hidupnya dan dalam pelayanannya.”

Dan kemudian kita memiliki Edith Stein, seorang guru yang berjuang di dunia yang penuh diskriminasi. Dengan hidupnya sendiri, Cadavid melanjutkan, “dia mampu menunjukkan kepada kita bahwa hidup kita sebagai orang Kristen dimaksudkan untuk ‘memberi kehidupan’, untuk ‘menjadi generatif’.”

Dua perempuan ini antara lain, jelasnya, yang menunjukkan kepada kita bahwa “berada di dunia, berhubungan dengan orang lain, adalah sesuatu yang harus kita pelajari hari ini.”

Mencerahkan para wanita masa kini
Profesor Cadavid menjelaskan, adalah pesan penting untuk pengembangan feminisme dengan nilai-nilai Kristiani dan membantu perempuan hari ini dalam pencarian mereka untuk hidup sesuai dengan prinsip-prinsip yang mendalam.

“Saya pikir yang terpenting, dengan hati nurani panggilan untuk “memberi kehidupan” sesuai dengan panggilan khusus yang kita masing-masing miliki,” katanya, mencatat bahwa “Memberi kehidupan bukan hanya hal fisik, tetapi juga rohani.”

Sebagai contoh, katanya, Teresa dari Avila, yang merupakan pencetus Reformasi Karmelit, memberikan kehidupan pada realitas yang sama sekaligus baru, dan bagi Therese dari Lisieux, “memberi kehidupan berarti berada di biara itu, berdoa dengan keinginan berada dalam jantung Gereja,” seperti yang dia katakan sebelum meninggal.

“Saya pikir,” Cadavid menyimpulkan, “bahwa kehidupan yang memberi ini adalah wawasan yang luar biasa bagi dunia kita yang terluka.”

Saat ulang tahun
Kongres tersebut jatuh pada saat kita memperingati hari peringatan deklarasi berbagai wanita sebagai Pujangga Gereja: peringatan 50 tahun Catharina dari Siena dan Teresa dari Avila (serta peringatan 400 tahun kanonisasi mereka pada 12 Maret 1622), peringatan 25 tahun Therese dari Lisieux (1997) dan 10 tahun Hildegard dari Bingen (2012).

Untuk para doktor wanita ini, penyelenggara telah memilih juga untuk fokus pada pelindung wanita Eropa yang diproklamirkan oleh Yohanes Paulus II pada tahun 1999, Therese Benedicta dari Salib (Edith Stein) dan Bridget dari Swedia, bersama dengan Catherine dari Siena.

Konferensi ini juga memiliki tujuan sosial-amal karena biaya pendaftaran, bersama dengan penawaran sukarela, akan digunakan untuk mendukung proyek dan pelatihan pemuda di Lebanon. **

Imam religius anggota Kongregasi Hati Kudus Yesus (SCJ); delegatus Komisi Komunikasi Sosial Keuskupan Agung Palembang; pengelola Tabloid Komunio dan Majalah Fiat milik Keuskupan Agung Palembang.

Leave A Reply

Your email address will not be published.