Paus Fransiskus dan Islam: Tiga Landasan Magisterium

Ada benang merah yang menghubungkan tiga intervensi penting Paus Fransiskus terkait dialog antaragama, dan Islam pada khususnya.

0 213

Katolikana.com—Benang merah menghubungkan pidato utama Paus Fransiskus yang diberikan di Baku, Kairo dan Ur, yang menunjukkan perlunya religiusitas asali untuk menyembah Tuhan dan mencintai saudara-saudari kita, dan komitmen konkret untuk keadilan dan perdamaian.

Ada benang merah yang menghubungkan tiga intervensi penting Paus Fransiskus terkait dialog antaragama, dan Islam pada khususnya.

Landasan Magisterium

Ini adalah magisterium yang menunjukkan peta jalan dengan tiga titik acuan mendasar: peran agama dalam masyarakat kita, kriteria religiusitas yang asali, dan cara konkret untuk berjalan sebagai saudara dan saudari untuk membangun perdamaian.

Kami menemukannya dalam pidato yang Paus berikan di Azerbaijan pada tahun 2016; di Mesir pada 2017; dan sekarang selama perjalanan bersejarahnya ke Irak, dalam pertemuan tak terlupakan di Ur Kasdim, kota Abraham.

Pembicara dari pidato pertama adalah Syiah Azerbaijan, tetapi juga komunitas agama lain di negara itu. Pidato kedua terutama ditujukan kepada Muslim Sunni Mesir. Yang ketiga ditujukan kepada audiens antaragama yang lebih luas yang terdiri dari mayoritas Muslim, namun tidak hanya mencakup orang Kristen tetapi juga perwakilan dari agama Mesopotamia kuno.

Apa yang diusulkan dan diterapkan oleh Paus Fransiskus bukanlah pendekatan yang melupakan perbedaan dan identitas untuk menyamakan semua.

Sebaliknya, hal itu merupakan panggilan untuk setia pada identitas agama masing-masing untuk menolak instrumen agama apapun untuk menimbulkan kebencian, perpecahan, terorisme, diskriminasi, dan pada saat yang sama, untuk bersaksi dalam masyarakat yang semakin sekuler bahwa kita membutuhkan Tuhan.

‘Tugas Besar’ Agama

Di Baku, di hadapan Syekh Muslim Kaukasus dan perwakilan dari komunitas agama lain di negara itu, Paus Fransiskus mengenang “tugas besar” agama, yaitu “menemani pria dan wanita mencari makna hidup, membantu mereka untuk memahami bahwa kapasitas terbatas manusia dan barang-barang dunia ini tidak boleh menjadi absolut.”

Di Kairo, berbicara pada Konferensi Internasional untuk Perdamaian yang dipromosikan oleh Imam Besar Al Azhar, Al Tayyeb, Paus Fransiskus mengatakan bahwa Gunung Sinai “mengingatkan kita di atas segalanya bahwa perjanjian asali di bumi tidak dapat mengabaikan surga, bahwa manusia tidak dapat berusaha untuk menjumpainya yang lain dalam damai dengan menghilangkan Tuhan dari cakrawala, mereka juga tidak dapat mendaki gunung untuk mengambil Tuhan untuk diri mereka sendiri.”

Itu adalah pesan yang sangat tepat waktu dalam menghadapi apa yang disebut Paus sebagai ‘paradoks berbahaya’: di satu sisi, kecenderungan untuk menurunkan agama hanya ke ruang pribadi, “seolah-olah itu bukan dimensi dasariah manusia, pribadi dan masyarakat, dan di sisi lain, kebingungan yang tidak tepat antara bidang agama dan politik.

Religiusitas Sejati

Di Ur, pada hari Sabtu (6/3/2021), Paus Fransiskus mengenang bahwa jika manusia “mengecualikan Tuhan, dia akhirnya menyembah hal-hal dari bumi ini,” mengundangnya untuk mengangkat “pandangannya ke Surga” dan mendefinisikan sebagai “religiusitas yang sejati,” yaitu yang menyembah Tuhan dan mencintai sesamanya.

Di Kairo, Paus menjelaskan bahwa para pemimpin agama dipanggil “untuk mengungkap kekerasan yang menyamar sebagai kesucian yang diklaim dan lebih didasarkan pada ‘absolutisasi’ keegoisan daripada pada keterbukaan asali kepada Yang Mutlak” dan untuk “mencela pelanggaran martabat manusia dan kemanusiaan, hak, untuk mengekspos upaya untuk membenarkan setiap bentuk kebencian atas nama agama, dan untuk mengutuk upaya ini sebagai karikatur penyembahan berhala dari Tuhan.”

Di Baku, Paus Fransiskus telah menggarisbawahi sebagai tugas agama bahwa membantu “untuk membedakan yang baik dan mempraktikkannya melalui perbuatan, doa dan tekun mengembangkan kehidupan batin, mereka dipanggil untuk membangun budaya perjumpaan dan perdamaian, berdasarkan kesabaran, pengertian, dan rendah hati, langkah-langkah nyata.”

Agama Harus Menjadi Fajar Perdamaian

Dalam masa konflik, agama—kata Paus di Azerbaijan—“harus menjadi fajar perdamaian, benih kelahiran kembali di tengah kehancuran-kematian, gema dialog yang bergema tanpa henti, jalan untuk bertemu dan rekonsiliasi mencapai bahkan tempat-tempat di mana upaya mediasi resmi tampaknya tidak membuahkan hasil.”

Di Mesir, dia menjelaskan bahwa “tidak ada hasutan untuk melakukan kekerasan yang akan menjamin perdamaian. Untuk mencegah konflik dan membangun perdamaian, adalah penting bahwa kita tidak menyisihkan upaya untuk menghilangkan situasi kemiskinan dan eksploitasi di mana ekstremisme lebih mudah berakar.”

Kata-kata ini juga digaungkan dalam pidato di Ur. “Tidak akan ada perdamaian tanpa berbagi dan penerimaan, tanpa keadilan yang menjamin kesetaraan dan kemajuan untuk semua, dimulai dengan mereka yang paling rentan. Tidak akan ada kedamaian kecuali orang-orang mengulurkan tangan kepada orang lain.”

Peran Religiusitas

Dengan demikian, ketiga intervensi kepausan menunjukkan peran yang dimiliki religiusitas saat ini di dunia di mana konsumerisme dan penolakan terhadap yang sakral berlaku, dan di mana ada kecenderungan untuk menurunkan keyakinan ke ranah privat.

Tetapi ada kebutuhan, jelas Paus, akan religiusitas yang asali, yang tidak pernah memisahkan pemujaan kepada Tuhan dari cinta untuk saudara dan saudari kita.

Terakhir, Paus menunjukkan cara bagi agama-agama untuk berkontribusi bagi kebaikan masyarakat kita, mengingat perlunya komitmen untuk tujuan perdamaian, dan untuk menanggapi masalah dan kebutuhan konkret dari yang terkecil, yang miskin, yang tidak berdaya.

Semua Saudara

Ini adalah usulan untuk berjalan berdampingan, “semua saudara”, untuk menjadi pengrajin pendamaian dan keadilan yang konkret, melampaui perbedaan dan menghormati identitas masing-masing.

Contoh dari jalan ini dikutip oleh Paus Fransiskus ketika dia mengingat bantuan yang ditawarkan oleh kaum muda Muslim kepada saudara-saudara Kristen mereka dalam membela gereja-gereja di Baghdad.

Contoh lain adalah kesaksian di Ur dari Rafah Hussein Baher, seorang perempuan Irak beragama Sabean-Mandean, yang dalam kesaksiannya ingin mengenang pengorbanan Najay, seorang pria beragama Sabean-Mandean dari Basra, yang tersesat hidupnya untuk menyelamatkan tetangganya yang Muslim. **

Kontributor: Frans Sales SCJ. Sumber: Andrea Tornielli (Vatican News)

Imam religius anggota Kongregasi Hati Kudus Yesus (SCJ); delegatus Komisi Komunikasi Sosial Keuskupan Agung Palembang; pengelola Tabloid Komunio dan Majalah Fiat milik Keuskupan Agung Palembang.

Leave A Reply

Your email address will not be published.